dokter keuangan
pasang iklan media online
Berita  

Pemprov DKI Pastikan Warga Dapat Akses Pelatihan UMKM di Aplikasi JAKI

pemprov dki pastikan warga dapat akses pelatihan umkm di jaki
Ilustrasi-Foto: Istimewa.

Peluang News, Jakarta – Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI memastikan warga mendapat akses pelatihan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) melalui aplikasi JAKI, agar bisa bergabung menjadi wirausaha terampil dalam program jaringan Jakpreneur.

“Terkait dengan UMKM di JAKI, kita sudah fasilitasi integrasi dengan Dinas PPKUKM, jadi publik bisa mengakses kapan waktu pelatihan dan sebagainya,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Statistik (Diskominfotik) DKI Jakarta Andriyan kepada wartawan di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa (2/4/2024).

Untuk mendukung kemajuan fasilitas itu, pihaknya juga menggandeng perusahaan rintisan (start up) untuk berkolaborasi membuat program terkait UMKM.

Ke depannya, tidak menutup kemungkinan bagi Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (PPKUKM) DKI untuk mengajak pihak luar untuk mengembangkan program Jakpreneur. “Kami sudah kolaborasi dengan pihak luar maupun dengan Dinas PPKUKM,” ujarnya.

Anggota DPRD DKI Israyani berharap Pemerintah Provinsi DKI mampu menyosialisasikan aplikasi JAKI bagi para pelaku UMKM yang berjualan secara luring (offline).

“Adanya bisnis ‘online’ diharapkan tidak mematikan bisnis ‘offline’, misalnya, yang terlihat pasar Tanah Abang banyak yang gulung tikar,” ujar Israyani.

Dia ingin memastikan agar Pemerintah Provinsi DKI khususnya Dinas PPKUKM DKI untuk terus berupaya membantu usaha mikro di pasar agar tidak mati dalam kemajuan teknologi.

Berdasarkan data yang tercantum pada sistem Jakarta Entrepreneur, jumlah omset e-order pelaku UMKM binaan Jakarta Enterpreneur mencapai Rp502 triliun pada 2023.

Jumlah UMKM peserta Jakarta Enterpreneur per tahun 2023 ini sebanyak 243.972. Angka ini menunjukkan adanya peningkatan jumlah UMKM pada tahun 2023 sebesar 8,23 persen dari tahun sebelumnya yang berjumlah 225.415 pelaku usaha.

Pelaku UMKM itu tersebar di seluruh wilayah DKI Jakarta. Di Jakarta Pusat sebanyak 34.717 UMKM, Jakarta Utara (39.398), Jakarta Barat (48.201), Jakarta Selatan (67.208), Jakarta Timur (50.880) dan Kepulauan Seribu sebanyak 3.496 UMKM. (Aji)